Monday, 29 September 2014

Couchsurfing: Jeonju-Maisan Part 2

Assalammualaikum,

Selepas kami pulang dari majlis perkahwinan yang sangat megujakan itu, omma sudah bersiap2 untuk ke Maisan pula. Aku juga sudah menyalin pakaian yg lebih sesuai untuk berjalan. Kami menunggu untuk beberapa minit kerana Jiyoung bru nak mandi. Selepas itu kami pon bertolak.

Perjalanan ke Maisan mengambil masa lebih kurang 1 jam. Apabila hampir sampai ke Maisan, pemandangan sekitar dihiasi dengan sawah padi yang menguning indah dengan padi yang menunduk kebumi. Indah sekali pemandangan tersebut yang turut dikelilingi barisan gunung yang berdiri megah.
Indah bukan?

Aku sebenarnya berasa terharu kerana keluarga ini sanggup membawa aku ke Maisan walaupun jaraknya agak jauh. Sudah aku katakan pada Yunsang, jika jauh, aku tidak kisah kalau x pergi ke Maisan, asalkan tidak membebankan, tp Yunsang tetap berkeras dan akhirnya keluarganya bersetuju membawa aku kesini dan sampai lah juga aku ke Gunung Telinga Kuda ini.

Jalan ke Maisan

Nampak x sipi2 telinga kuda? Gunung dri kanan no 2..yg kat blakang gunung besar. X nampk sudah..nnt tgk gambar lain

Batu yang disusun jadi tower

Ni penghujung journey ke Maisan. Tapsa (Tap Temple)


Omma


Pak Cik ni la yg susun batu2 ni semua sorang2 katanya. Dia dh meninggal 50 tahun dah


Selepas hampir dua jam bergambar dan berjalan di Maisan, kami pon pulang. Dalam perjalanan pulang, sekali lagi mata ku dihidangkan dengan pemandangan indah alam ciptaan Allah.. Gunung ganangnya indah sekali. Ayah Yunsang membawa kami ke arah satu kawasan di mana kita boleh melihat Maisan dengan lebih jelas.
Ada nampak cam telinga kuda x? aku nampak macam telinga kucing je


Lepas tu Ayah Yunsang berhenti kat satu tempat, macam tasik buatan, ada air pancut. Just nak jalan2 je. Orang korea ni memang suka jalan-jalan.sebab tu banyak yg sihat-sihat.

Omma, Appa and Hagwon

Just Air Pancut

Panorama


Lepas tu, kami naik kereta nak pulang. Dalam perjalanan pulang, aku teruja melihat bunga2 indah yang liar di tepi jalan. Appa terus memberhentikan kereta di kawasan bunga itu untuk memberi peluang pada aku tangkap gambar dan menikmati makhluk Allah yg indah itu,

Ini bunga Kosmos..Comel sangat

Ohhh bulatnya muka ku.. Sila amati bunga sahaja..


Bee and flower? Awesome :D

Mereka meliar begini..SUBHANALLAH.
Selepas itu kami pulang ke rumah. Sebelum sampai rumah, keluarga ini beli aiskrim banyak2. Memang murah jugak la..Dan di rumah, omma masak ttokguk.. Rice cake soup. Sedap memang sedap, tp penat la mulut aku nak kunyah rice cake alah tu, punya la liat. Liat punya pasal, aku pon x nk tambah lagi.haha

Malam tu pula aku pergi Deokjin park. Ok sambung lagi sebab pos kali ni dh cukup panjang. Thanks baca dan Jumpa lagi. 

Assalammualaikum.


Saturday, 27 September 2014

Couchsurfing Jeonju Hari ke 2

Assalammualaikum,

Memandangkan aku punya perancangan untuk ke Jeonju adalah sangat2 last minute, di mana aku tiba2 sahaja mendapat host. Jadi 2 hari selepas mendapat jemputan dari Yunsang aku terus ke Jeonju menaiki bas. Jadi aku tidak tahu banyak tentang tempat2 menarik di Jeonju selain dari Hanok Village.
Pada hari kedua, aku bangun awal sebab semalam nya aku dh masuk membuta awal.

Keluar sahaja dri bilik, selepas memberus gigi.Aku disambut mesra oleh omma, dia sudah menyiapkan sarapan pagi. Aku mahu menolong tp sudah dilarang awal2.Jadi aku duduk disofa dan makan epal yg diberi. Serba salah jugak duduk macam puteri. Tp kalau dibuat juga takut mereka marah. Sebab bukan budaya mereka tetamu tolong buat kerja. Semalam aku nak basuh pinggan pon tak bagi. Selepas makanan siap semuannya, aku pon makan sarapan bersama Jiyoung, adik Yunsang. Jiyoung berusia 17 tahun. Comel dan baik, Bahasa Inggeris Jiyoung x sebagus abangnya, tapi masih boleh dibawak berbual. Selepas makan, kami hanya duduk menonton televisyen yang sememangnya tidaklah aku faham sepatah haram. Jadi aku mengambil peluang ini meminjam komputer untuk online Fb dan mengupdate status serta memberitahu kepada keluarga dan kawan2 yang aku selamat dirumah mereka.

Pada hari ini, Yunsang tidak ade bersama aku kerana dia perlu pergi ke tempat kerja. Dia kerja part time untuk kumpul duit travel ke India dan Nepal. Aku,Jiyoung dan Omma berbual2. Omma bertanya pada ku, kenapa x buka tudung. Tiba-tiba, datang Yunsang dri arah biliknya dan menjawab " Sebab saya, haha". Lalu dia pon menjelaskan kepada ibunya mengapa aku memakai tudung seperti yang telah aku jelaskan pada dia semalam. Haha aku rasa sangat comel bila dia menyalahkan dirinya yang menyebabkan aku x boleh buka tudung. Lalu ibunya berkata "Nanti Yunsang keluar boleh la buka tudung". Oh comelnya .. Bila Yunsang sudah keluar dan dalam rumah itu hanya ada kami bertiga, ibunya suruh aku membuka tudung. Tapi aku x buka pon, sebab aurat dengan wanita bukan Islam pon sama je macam lelaki.

Oh, sebelum Yunsang keluar rumah, Yunsang ade menyuruh ibunya mencuba memakai hijab. Haha aku berasa gembira sekali apabila ibu Yunsang ingin mencuba memakai hijab. Kami bergambar bersama. Ibunya sangat comel..haha



Selepas itu, aku menyambung surfing internet. Tiba- tiba, aku lihat ibu Yunsang sudah bersiap2 di hadapan cermin, Lalu aku bertanya, Nak pergi mana?. Ibunya kata dia ingin ke majlis perkahwinan anak kepada rakannya. Mendengarkan majlis perkhawinan, aku, dengan muka tak malu meminta izin untuk ikut sekali . Ye la, bukan mudah nak tengok korean wedding. Dah peluang ade di depan mata haruslah aku kutip dengan segera. Ibu Yunsang mengizinkan aku ikut bersama. Aku berasa sangat teruja. Aku bersiap dengan segera dan menunggu kakak Yunsang datang, Jisu Eonni. Kami ke wedding hall menaiki teksi.

Sesampainya disana, ibu Yunsang bertemu rakannya dan memberikan wang pada mereka. Aku bertanya pada Jisu Eonni, berapa jumlah yang di beri. Katanya, untuk teman baik 100,000 won( Rm300) manakala yang biasa2 shj 30,000 won(RM90). Terkejut beruk aku mendengarnya. Kalau di Malaysia, dpat rm10, tu pon dh besar rahmat..ade je yg kedek bg RM1.==' . Selepas itu, kami naik ke tingkat ats untuk makan, aku hanya mengambil menu vegetarian dan seafood sahaja.


Jisu Eonni and Omma, she beautiful.

Dewan Makan
Selepas makan, kami menunggu di luar dewan. Aku yang curious, lalu bertanya ape yang kita sedang tunggu. Jisu Eonni kata, kita tengah tunggu wedding orang lain habis. Oh begini rupanya. Satu wedding hall, share ramai2. Selepas satu, satu. Jom tengok gambar:
Ibu pengantin lelaki dan perempuan

I do, I do 
Mendengar ceramah selepas say i do..yang pasti aku x paham


After the wedding


Wedding tu x lama pon, Ada lah dalam sejam je. Lepas tu kami pon balik. Aku sempat pergi ke rumah mak mertua Jisu Eonni, sebab dia nak amik anak dia, Hagwon, 4 tahun.

Sampai di rumah, Kami bersiap untuk ke Maisan. Maisan adalah gunung yang berbetuk telinga kuda. Nantikan sambungannya nnt, sebab post dah cukup panjang dan aku sudah penat menaip..hehe

Thanks Baca.leave a comment and share.
Assalammualaikum.



Thursday, 25 September 2014

Pengalaman Couchsurfing Pertama di Jeonju

21 September 2013 Jeonju, 8.20am Aku sekarang berada di Jeonju. Ini adalah Pengalaman pertama aku untuk couchsurfing. Aku sampai di Jeonju menaiki bas yg tiketnya memang mahal sekali 18,100 one way. aku sampai semalam pada jam 1.50pm. Kehadiran ku disambut baik oleh Yunsang dan adiknya Jiyoung yang merupakan host aku di Jeonju. Aku tinggal bersama keluarganya yg terdiri dri mak ayah dan adik perempuan nya. Disebabkan Yunsang tinggal bersama keluarga aku menerima jemputannya untuk couchsurf. Keluarga Yunsang tinggal di Hanyang Apartment di tingkat 12. Selepas sampai di rumah mereka untuk meletak beg. Yunsang membawa aku ke Jeonju Hanok Village menaiki bas. Dia membayar tiket bas untuk ku. Hampir setengah jam perjalanan kami sampai di station bus dan berjalan untuk sampai ke Hanok Village selama lebih kurang 10min. Yunsang membawa ke berjalan bersama dengan seorang rakan perempuannya bernama Karam. Dia pemalu orangnya, tetapi comel.. hehe. Mereka membawa aku makan di Veteran Restaurant yang terkenal dengan kalguksu. Mereka membayarkan makanan ku yg berharga 5000won. Selepas makan, kami berjalan2 sekitar hanok village. Hari ini hari sabtu, suasana di Hanok padat dengan manusia berbagai ragam. Ada yang berkeluarga bersama anak2 kecil, ada yang sedang hangat bercinta. Di sepanjang jalan Hanok Village dipenuhi dengan gerai makanan yang pastinya hanya dpt aku lihat ㅠ. ㅠ. Kebanyakan kedai makan disini dipenuhi orang. Mereka berbaris panjang di sepanjang jalan dihadapan kedai. Khabarnya kedai2 ini sangat terkenal. Selepas penat berjalan, kami makan patbingsu kacang. Patbingsu merupakan makanan seperti ais kacang, tp aisnya berbeza dri ais kacang kita. Aisnya diperbuat dri susu dan ianya sangat halus. Macam salji(mcm pernh pegang salji je ==) Kami pulang kerumah selepas makan patbingsu. Dan menaiki bas yg memakan masa lebih kurang 20minit. Dirumah, kami makan malam bersama2. Ibu Yunsang membuatkan japchae dan kami makan bersama nasi, kimchi telur puyuh masin dan ikan mackerel. Selepas makan, kami berbual2 di ruang tamu. Aku juga semoat memasakkan maggi kari untuk Jiyoung dan Yunsang. Kami berbual lagi sehingga jam 10.00 malam, kemudian aku pon masuk tido. 


Karam and Me

Yunsang and me

Kalguksu

"I might be the first muslim king in Jeonju" said Yunsang

Hanok Village from Up


600 years old tree

Patbingsu

Perkara yang aku x nak lupa tentang Yunsang adalah, dia sangat memahami dan protective. Sebelum aku sampai ke rumahnya, sudah aku beritahu awal2 bahawa aku tidak bleh bersalam atau bersentuhan dengan lelaki. Jadi, pada pendapat aku, oleh sebab itu la Yunsang membawa Karam bersama, Semasa kami berjalan bertiga, aku berada di sebelah Yunsang, tiba2 kami terlanggar sedikit kerana ramai manusia. Serta merta itu juga Yunsang meminta maaf lalu menukar kedudukannya ke sebelah Karam. Haha , aku sangat terharu. 


Apabila di Korea ni, aku boleh berangan jadi retis sikit, Pasalnya, ramai yang akan tengok2, dan kalau ade peluang, nak tangkap gambar bersama. Masa aku nak tangkap gambar kat Hanok Village punya signboard dtg sorg pak cik nk tgkp gambar dengan aku, pakcik tu macam rapat2 dengan aku, al maklum la, nak tgkap gambar kan. Pastu pakcik tu mcm pegang la tgn aku tuk bg rapat sikit dlm gambar, serta - merta Yunsang menghalang pakcik tersebut dri menyentuh aku dengan memberitahu cara baik bahawa aku x boleh bersentuhan dengan lelaki.. I'm so touched.

Ini lah pak cik tersebut

Aku retis kat korea ..haha



Tuesday, 2 September 2014

Cabaran Pindah Dormitory di Kyungpook National University


Assalammualaikum,

30/August/2014,( suhu 26 °C on 2/9/2014)

Tidur nyenyak ku pagi itu diganggu oleh Ahjumma mana entah yang telah berjaya membuka pintu bilik kami. Pintu bilik kami dikunci secara otomatik apabila ditutup. Entah bagaimana ahjumma ini tahu membukanya aku tidak pasti, mungkin dia diberi code untuk membukanya. Dia kan perkerja disini. Entah ape la yg dikatakannya semasa membuka pintu bilik kami, tp aku membuat anggapan dia suruh kami bangun tidur dan bersiap sedia untuk pindah ke dormitory baru.

Aku pon bangun dan mula mengemas-ngemas apa yang patut. Tepat pukul 12, aku dan rakan2 sudah siap mengemas dan sedang menunggu buddy kami datang untuk membantu kami pindah. Barang kami sangat banyak, berkali-kali kami minta untuk mendapatkan teksi, tapi buddy kami berkeras untuk berjalan ke dormitory baru kerana menurutnya dormitory tersebut itu dekat sahaja dan mereka mengatakan teksi driver akan marah kalau terlalu dekat. Kami pon dengan hati yang berat mengheret la bebanan kami yg berkilo-kilo itu. Sudah la korea ini negara yang 70% bukit, menambahkan lagi penyeksaan kami. Bahu ku yang menyandang beg laptop terasa kebas, aku tidak dapat merasa bahu ku. Mungkin kerana beg sandang ku itu terlalu berat dan menyekat pengaliran darah. Untung barang ku tidak banyak, cuma sekotak makanan,beg sorong dan jaket yg diisi bantal dan selimut. Aku juga turut membantu mengangkat beg selimut Lina. Sepanjang perjalanan yang penuh azab dan peluh itu, aku bersembang dengan buddy ku, dia turut membantu mengheret luggage dan kotak makanan. Buddyku namanya Jo Yeo Eun, ramah orangnya. Tidak ku sangka dia akan menceritakan kepada ku tentang love lifenya yang sedih itu. Aku mendengar penuh minat dan memberinya kata-kata semangat. Aku juga turut membebel mengatakan" This is not near", "We should take taxi","Waaaaa", "My shoulder hurt,haha","Next time, please take taxi"(Membebel dengan senyuman dan bukan marah ye). Yeah, untuk berjalan kaki mungkin dekat, tapi berjalan kaki bersama beban berkilo-kilo amat menyeksakan.

Aku mendapat bilik bernombor 3715, ditingkat tujuh..berada dihujung koridor, diluar pintu bilikku terbentang luas hutan batu Daegu. Masuk sahaja kedalam bilik ini, aku sangat kagum. Aku tidak henti2 membandingkannya dengan dormitory ku di Malaysia. Bilik dan mejanya luas dan selesa, terdapat rak buku didinding yang cukup untuk aku yang memang menyukai buku. Katil singlenya juga luas dan selesa, cuma tilamnya sedikit keras, tetapi aku tidak peduli kerana aku sudah biasa tidur berlantaikan simen dan tilam nipis. Jadi itu memang memuaskan hati. Biliknya disediakan sekali bersama tandas didalam. Jamban automatik dan shower. Terdapat juga aircond didalam bilik ini bersama heater. Satu bilik cuma dua orang. Aku berasa seperti tidak mahu pulang kerana bilik ini sangat sesuai untuk belajar. Malangnya bilik ini tidak mendapat signal wifi yang kuat, tp setiap meja disediakan LAN dan kami hanya perlu membeli kabel.Dan speed internetnya sangat laju, x pernah aku lihat seumur hidup ku.

Kelajuan di luar akal fikir ku


Bilik yang super selesa

Aku dihujung koridor

Hutan batu di luar tingkap
Kepenatan kami umpama hilang begitu sahaja apabila melihat bilik ini. Tepat jam 2 petang, kami terpaksa keluar bilik kerana pihak pengurusan ingin mmbuat pembersihan dan checking. Aku dan rakan2 bersama buddy kami, makan tengah hari bersama di kedai tteokbokki. Kasihan dengan buddy kami yang mempunyai kesukaran memilih restaurant untuk kami. Aku makan sedikit sahaja kerana hatiku tidak tenang di restaurant itu. Selepas makan tengah hari kami pon pergi ke Seomun Market. Perjalanan ke Seomun Market akan diceritakan di post lain.

Terima Kasih kerana membaca :)